Kau Sahabat,Kau Teman !!

Like Me !!

silalah klik ...

Global Promotion Alliance

Cerpen : Izinkan Aku Mencintaimu



Suasana dingin menyelubungi malam yang semakin dinihari. Kelihatan beberapa kelibat penjual warung di tepi jalan sedang asyik mengemas kawasan warung untuk pulang ke rumah. Di sebalik daunan kecil kelihatan seorang lelaki berkemeja putih sedang meratapi saat kesedihannya. Sekeping gambar ditangannya terus ditatapi dengan linangan air mata yang kian mencurah membasahi pipi. Kelopak matanya dibanjiri air yang berkaca entah kapan akan reda. Suasana sedih dan pilu sambil bertemankan malam yang dingin terus dilayaninya dengan penuh pengharapan agar insan yang pergi meninggalkannya akan kembali pulang dalam dakapannya. Jika diikutkan hati ingin sahaja dia melakukan perkara yang tidak sewajarnya. Namun dengan berselimutkan kekuatan iman yang dimiliki olehnya,niat yang sedari tadi berputar ligat dalam kotak pemikiran kini terbantut dek keteguhan iman.

“Is..Dira minta maaf dengan Is,,Dira tak boleh nak terima cinta Is...”.kata-kata Nadira itu begitu membuatkan hati Faiz Ikhwan tersentap.

“Tapi kenapa Dira? Kenapa? ”.

“Is..Dira hargai kejujuran Is tapi hati Dira Is,hati Dira’’..

“Kenapa dengan hati Dira? Dira tak percaya dengan kejujuran Is kat Dira? ’’

“Bukan Is..Dira dah anggap Is macam abang kandung Dira sendiri..takkan Dira nak jatuh hati pada abang Dira...’’

“Tapi Dira,Is betul-betul sayangkan Dira..Is Sayangkan Dira lebih dari Is sayang diri Is...”

“Is..Dira pun sayang kan Is tapi tak lebih sayangnya adik pada seorang abang yang selama ni jaga Dira...”.

“Dira...”.kata-kata Faiz mati di situ.

“Maafkan Dira....”.balas Nadira lalu melangkah pergi.

Sesungguhnya tidak pernah timbul sekelumit cinta pun dihati Nadira untuk lelaki bernama Faiz Ikhwan. Mereka diibaratkan seperti adik-beradik namun pada hakikatnya mereka merupakan kawan baik sejak kecil lagi. Dan mana mungkin Nadira mencintai Faiz Ikhwan kerana Nadira sendiri pun telah jatuh hati pada Aleff Aqasha. Seorang anak muda yang tinggi lampai dan bertubuh sasa. Pastinya akan cair hati si gadis melihat ketampanan Aleff.

Di dalam sebuah rumah kelihatan Puan Suhaila sedang asyik mengemas. Itulah rutin harian Puan Suhaila sesudah memasak pastinya tangan lembutnya itu terasa gatal untuk mengemas hiasan dalaman rumahnya. Pastinya dia merupakan seorang yang suka akan kekemasan. Mana nak tumpahkan kuah kalau tak ke nasi. Sikapnya itu menurun kepada satu-satunya anak lelaki kesayangannya itu,Faiz Ikhwan.

“Morning mama..”.ucap Faiz lalu mengucup pipi mamanya.

“Morning,awal anak mama bangun hari ni..”.balas Puan Suhaila.

“Sekali-sekala mama,lagipun Is ingat nak keluar sekejap pagi ni..”.

“Ooo..Is nak ke mana sayang?”.soal Puan Suhaila.

“Saja mama,Is nak ambil angin. Lama pula rasa tak pergi jalan-jalan. Lagipun hari ni kan cuti. Nanti da masuk ofis banyak pula kerja yang bertimbun tu..”.balas Faiz sambil tersenyum.

“Kesian anak mama ni...”.ucap Puan Suhaila sambil mengusap rambut Faiz.

“Okey la mama,Is nak mandi dulu...”.balas Faiz lalu melangkah pergi.

Seperti kebiasaannya,Faiz pasti akan menghabiskan masa hujung minggunya bersama-sama dengan Fikhriey. Mereka akan pergi karaoke,menonton wayang dan pastinya akan ke ice-skating. Itulah aktiviti kegemaran Faiz. Hanya inilah satu-satunya cara untuk dia menghilangakn segala masalah yang berada dalam dirinya.

“Thanx Fiq. Ko sudi keluar ngan aku hari ni..”.ucap Faiz.

“No hallah. Macam tak biasa...”

“Fiq,aku ingatkan aku nak sambung belajarlah..”

“Ko serius Is..”

“Laa,mestilah serius. Ko tengok muka aku ni ada muka main-main ke?”.soal Faiz.

“Memang la tak ada muka main-main..tapi kenapa?”.

“Aku nak memulakan hidup baru Fiq...”

“Mulakan hidup baru dengan sambung belajar...”

Faiz menganggukkan kepalanya.

“Takkan la sebab Dira tak terima cinta kau. Kau nak amik tindakan nak sambung belajar. Kena banyak guna masa dan tenaga kalau jadi student ni Is..”.sambung Fikhriey lagi.

“Aku sedia semua tu Fiq. Aku sanggup...”

“Aku sokong kau. Kalau kau rasa itu yang terbaik...”.balas Fikhriey.

Kini tibalah Faiz berangkat ke London. Faiz telah menerima tawaran belajar dalam jurusan Business Administration with Human Resource Management di University Of London. Tidak terkira betapa gembira hatinya ketika menerima tawaran itu. Faiz yakin inilah masa depannya.

“Selamat tinggal Malaysia tanah tumpah darahku. Akanku pulang dengan segunung kejayaan..”.bisik hati keciknya.

Setelah empat tahun berada di perantauan kini pulangnya Faiz disisi keluarga. Kepulangan yang dinantikan oleh mamanya,Puan Suhaila. Kini digenggamnya segulung ijazah dengan penuh kegembiraan dan kebanggaan. Setelah menamatkan pengajiannya, Faiz kini menjadi seorang Pengurus Pemasaran di salah sebuah syarikat swasta di Kuala Lumpur. Hidupnya kini hanya memfokuskan kepada kerja sahaja. Tidak sesaat pun dia memikirkan soal cinta. Mungkin menunggu masa yang sesuai barangkali untuk dia mencintai dan dicintai.

“Encik,ini Cik Nadira. Staf baru di Jabatan kita....”.sapa Juliana setiausaha kepada Faiz.

Tersentap Faiz saat ini.

“Oh,hai..selamat bertugas...”.Faiz mengucapkan kepada Nadira sambil menghulurkan tangannya untuk bersalaman.

Nadira menyambutnya dengan satu senyuman. Betapa rindunya Faiz saat ini.

“Oh ya Julia,awak tunjukkan dulu meja Cik Nadira ni kemudian lepas semuanya selesai, Nadira awak jumpa saya semula okey...”.ucap Faiz kepada Juliana dan Nadira.

Kemudian mereka pun berlalu pergi dari ruang bilik Faiz. Setelah beberapa minit Nadira masuk semula ke dalam ruang bilik Faiz.

“Silakan duduk Cik Nadira...”.ucap Faiz setelah melihat Nadira berada di hadapan meja kerjanya.

“Terima kasih..”.

“Dira sihat?”.itulah soalan pertama yang diajukan oleh Faiz.

Nadira hanya menganggukkan kepala sahaja.

“Malam ni Dira free tak?”.sambung Faiz lagi.

“Free kot..lagipun Dira nak keluar juga beli barang-barang rumah malam ni..”

“Oh,kalau macam tu nanti Is amik Dira kat rumah ya...”

“Okey...”

Mereka pun keluar seperti yang dijanjikan. Sejak dari itu mereka semakin rapat.

“Oh ya..Encik,arini encik ada perjumpaan dengan Konsultant dari syarikat maju jaya berhad jam 3 petang...”

“Okey,terima kasih Julia..”

“Oh ya satu lagi..jangan lupa encik untuk datang ke malam gala syarikat kita esok..”. sambung Juliana lagi.

“Okey..”.balas Faiz sambil menganggukkan kepalanya.

Malam Gala berlangsung dengan penuh gilang-gemilang. Semua yang hadir memperagakan pakaian masing-masing. Mana tidaknya siapa yang tidak ingin terlepas untuk mendapatkan gelaran King and Queen of the night. Pastinya kemeriahan malam itu bertambah seri dengan tema ala-ala kayangan. Semua kelihatan seperti berada di alam khayalan. Setelah selesai penyampaian anugerah kepada para pekerja yang dipilih kini tibalah masa dan saat yang dinantikan. Pengumuman king and queen of the night. Semua berdebar-debar saat ini. Suasana terdiam seketika menantikan pengumuman. Apa yang kedengaran kini hanyalah alunan muzik dan suara pengacara majlis sahaja.

“King and queen of the night jatuh kepada Faiz Ikhwan dan Nadira Syafina..”.lantang kedengaran suara pengacara majlis membuat pengumuman.

Faiz dan Nadira beriringan naik ke atas pentas.

“Nadira Syafina,sudikah awak menjadi teman hidup saya...”.ucap Faiz dihadapan semua tetamu yang hadir.

Terkedu Nadira saat ini. Semua yang hadir bersorak keriangan.

“i will..”.balas Nadira.

Kedengaran sorakkan dan tepuk tangan dari semua kakitangan syarikat tempat Faiz bekerja.

Segala persiapan perkahwinan telah dijalankan. Hanya tinggal beberapa jam sahaja lagi Nadira akan menjadi milik Faiz. Berdebar rasanya dihati Nadira saat ini menantikan kehadiran rombongan dari pihak Faiz ke rumahnya. Tepat jam 1.30 petang rombongan dari pihak pengantin lelaki pun tidak. Selesai akad nikah dan majlis persandingan,kedua-dua mempelai kini bersiap untuk sesi bergambar dan memotong kek. Majlis berlangsung dengan meriah sekali.

“Dira,terima kasih untuk kegembiraan ini..”.ucap Faiz.

“Terima kasih juga untuk cinta ini..”.balas Nadira.

“Tidak ada apa yang lebih menggembirakan hati Is selain mendapat cinta dari Nadira Syafina..”.ucap Faiz lalu mengucup pipi Nadira.

Nadira hanya terdiam dan membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh Faiz saat ini.

“Dira,izinkanlah Faiz Ikhwan melafazkan kata-kata cinta. Dan izinkanlah juga daku mencintaimu sepenuh hatiku...”.ucap Faiz dengan penuh keikhlasan.

“Terima kasih Is untuk segalanya....”.

Kini bermulanya pelayaran cinta mereka. Suasana malam terus dinikmati oleh Faiz dan Nadira.

-TAMAT-

-hak cipta terpelihara 2011-

-hasil nukilan : Qarl Qhairiey-

Read More..

Cerpen : Izinkan Aku Melafazkan



SINOPSIS :

Haridz Ridzuan merupakan seorang anak orang kaya. Perkahwinan yang diatur oleh ibunya Puan Shila sama sekali tidak dipersetujui oleh Haridz. Namun perkahwinannya dengan seorang anak orang gaji keluarganya,Shila terus dilangsungkan tanpa sebarang bantahan. Adakah cinta akan menjadi milik mereka?. Ikuti kisah selanjutnya dalam Izinkan Aku Melafazkan.


Kedinginan suasana petang dek hujan yang turun dengan lebatnya. Aku tiada pilihan selain duduk menyendiri di dalam kamar kecilku sambil melayan perasaan dengan mendengar lagu-lagu yang telah aku “save”kan dalam MP3 sony ku.

“Arghh....bosannya. nak keluar rumah pun hujan lebat. Nak buat apalah. Nak online pun bosan. Adoi.. ‘’. Getus hati kecil Haridz Ridzuan.

Kedengaran pintu bilikku diketuk oleh seseorang. Aku lantas bangun dari pembaringanku melangkah menuju ke pintu bilik.

“Eh, mama. Kenapa ma ? ‘’. Kata Ridz sebaik sahaja melihat kelibat mamanya di muka pintu.

“Ridz, mama have something to tell you.. ‘’. Ujar Puan Safina sambil melangkah menuju ke birai katil milik Haridz.

“About what mama ? macam penting je ‘’. Soal Haridz dengan penuh kehairan.

“Ridz, mama nak Ridz kahwin dengan Shila. ‘’.

“What ?? ‘’. Haridz terkejut dengan kata-kata Puan Safina sebentar tadi.

Suasana dalam bilik terdiam seketika.

“Mama,Ridz tak akan kahwin dengan Shila ma. Dia tak setaraf dengan kita ma. Takkan Ridz nak kahwin dengan budak miskin macam tu ma. Ridz taknak dan tak akan ma.. ‘’ kedengaran lantang suara Haridz.

“Ridz, tak baik sayang..tak elok Ridz cakap macam tu..”.lembut suara Puan Safina.

“Ma,,Ridz tak akan jatuh cinta pada orang yang tak setafar dengan kita...”

“Ridz,,Shila tu baik budaknya,,sopan dan hormat orang tua pula...”

“Tapi mama Ridz tak nak...macam mana perkahwinan kami nak bahagia nanti kalau Ridz tak pernah cintakan dia..”

“Ridz,,cinta boleh dicari...cinta tak semestinya hadir masa kita sedang bercinta. Mama dengan arwah papa dulu pun tak pernah bercinta. Perkahwinan kami diatur oleh orang tua..”

“Mama,,itu dulu ma..dulu lain sekarang lain..”

“Ridz,dengar cakap mama sayang..Ridz akan temu kebahagian kalau Ridz berkahwinan dengan Shila...”

“Tapi mama...”.kata-kat Ridz mati disitu.

“Ridz,mama nak Ridz tahu selama ini mak Shilalah yang jaga makan minum kita Ridz. Dialah yang menyiapkan semuanya. Tanpa dia entah apalah nak jadi...”

“Tapi, mama dia sekadar anak orang gaji kita ma. Nanti apa kata kawan-kawan Ridz mama. Haridz Ridzuan berkahwin dengan seorang anak orang gaji..malu mama..malu..”.kini kedengaran semakin meninggi suara Haridz Ridzuan.

“Ridz,pangkat dan kedudukan tak penting sayang. Mama rela kalau harta mama semua hilang janji jangan kebahagiaan anak mama dirampas...”

Keadaan menjadi suram seketika. Haridz Ridzuan yang sedari tadi berdiri di tepi almari pakaiannya kini duduk di atas sofa.

“Mama taknak Ridz berkahwin dengan orang yang nakkan harta kita. Mama yakin Shila tak macam tu. Pokoknya Ridz tetap akan berkahwin dengan Shila. Ridz mesti bersedia sebulan dari sekarang...”sambung Puan Safina sedikit tegas.

Di dalam sebuah bilik kecil kelihatan seorang gadis sedang bersiap-siap untuk ke kelas. Kecil molek tubuh gadis itu. Wajahnya yang ayu menambahkan lagi keserian gadis itu. Pastinya akan berkocak hati si lelaki melihat kesederhanaan gadis ayu ini.

“Shila,ini mak dah siapkan makanan untuk Shila..”.

“Eh,mak..la kan semalam Shila dah cakap Shila makan dekat kolej je...”

“Kan da selalu sangat Shila makan makanan kat kolej tu...”

“Lah mak nak buat macam mana nama pun pelajar. Shila taknak susahkan mak kena siapkan makanan untuk Shila...”

“Tak apalah Shila. Shila jelah anak mak. Tak ada yang nak disusahkan pun...”

“Terima kasih mak. Shila pergi dulu ya...”.ucap Shila sambil mengucup pipi maknya.

Lalu melangkah keluar dari rumah.

“Kak Nab,saya dah bagi tahu Ridz yang dalam masa sebulan lagi dia akan berkahwin dengan Shila...”

“Eh,puan..tak perasan pula saya. Ridz setuju ke?...”

“Setuju atau tak itu tak penting yang penting saya nak dia kahwin juga dengan Shila...”

“Tapi puan....”. kata-kata Puan Zainab terhenti di situ.

“Kak Nab,saya tahu mereka akan bahagia nanti. Mereka akan temui cinta lepas kahwin nanti. Kak Nab jangan risau ya. Sama-sama kita doakan untuk kebahagiaan mereka..”. sambung Puan Safina seraya memeluk bahu Puan Zainab.

Kehabisan kata-kata Puan Zainab saat ini.

“Jadi sekarang ni Kak Nab dah carikan ke siapa yang bakal jadi wali untuk Shila nanti?”. Sambungnya lagi.

Puan Zainab hanya menganggukkan kepala sahaja. Puan Safina terus berlalu pergi selepas kata-katanya yang terakhir. Terpancar senyuman kegembiraan di wajah Puan Safina. Kegembiraan yang tidak lama lagi akan melihat satu-satunya anak tunggalnya mendirikan rumah tangga.

Masa berjalan dengan begitu pantas. Kini,hari yang ditunggu-tunggu telah pun tiba. Hari dimana Haridz Ridzuan dan Putri Nur Shahila akan diijabkabulkan.

“Ridz,ko dah bersiap belum..”. sapa Faried satu-satunya sepupu yang begitu rapat dengan Haridz Ridzuan.

Haridz Ridzuan hanya memandang Faried dengan wajah yang penuh sayu. Faried yang sedia maklum dengan isi hati sepupunya itu datang merapati Haridz Ridzuan.

“Ridz,aku tahu perkahwinan ini bukan yang kau nakkan. Ini bukan kerelaan kau. Tapi aku yakin mak long buat semua ni sebab dia rasa mungkin ini yang terbaik untuk kau..”.ucap Faried sambil memeluk bahu Haridz Ridzuan.

“Terbaik ko cakap Eid. Ni sengsara bagi aku. ko tahu tak..”balas Haridz hampa.

“Ridz,tak baik ko cakap macam tu,orang tua inginkan yang terbaik untuk kita..”

“Eid,cuba ko fikir macam mana aku nak bahagia sedangkan aku dengan Shila pun tak pernah bercinta..”

“Ridz,cinta lepas kahwin lagi indah. Cuba ko tengok abang long aku,bahagia je dia lepas kahwin. Lagilah tak pernah bercinta pun sebelum kahwin...”

“Eid,ko pun tahukan,aku tak pernah setia dalam bercinta..aku takut eid,aku takut..”

“Ridz,aku yakin Shila akan buat ko berubah nanti. Dah sekarang ko pergi bersiap ya..”pujuk Faried.

Haridz Ridzuan hanya menuruti apa yang dikatakan oleh Faried tadi.

Suasana diperkarangan rumah Puan Safina riuh rendah dengan kehadiran para tetamu yang diundang. Kelihatan saudara-mara kedua-dua mempelai telah duduk bersedia di dalam rumah sambil menantikan saat lafaz nikah dilangsungkan. Shila diwalikan dengan wali hakim sambil disaksikan oleh bapa saudaranya. Majlis berlangsung dengan penuh kesempurnaan.

Kini , genaplah enam bulan Haridz dan Shila berkahwin. Perkahwinan mereka tidaklah seindah yang digambarkan. Pantang ada yang salah pasti akan berlaku perselisihan antara mereka. Haridz pula asyik dengan kerjanya di pejabat. Jika Haridz mempunyai masa lapang dihujung minggu pun pastinya dia akan keluar untuk bermain golf. Tinggallah Shila bersendirian di rumah mereka. Rumah yang merupakan hadiah perkahwinan dari ibu Haridz buat mereka berdua.

“Hello,assalamualaikum. Abang balik tak makan tengah hari ?’’.soal Shila sebaik sahaja Haridz menyambut panggilan telefon darinya.

“Rasanya tak. Abang sibuk ni. Bye..”.balas Haridz lalu mematikan panggilan telefon.

Sementara itu,kelihatan Faried sedang berdiri dipintu bilik ofis Haridz.

“Ridz,Ridz,apalah nak jadi dengan kau ni. Kenapa kasar sangat. Dia tu kan isteri kau..”. soal Faried seraya duduk di hadapan meja Haridz.

“Aku tak boleh go on la dengan dia Eid. Aku tak menemukan kebahagiaan pun..”

“Ko pernah tak letakkan ruang untuk dia. Pernah tak ko buka hati ko untuk dia...”

“Sentuh dia pun aku tak pernah macam mana aku nak buat semua tu..”

“Astaghfirullah...selama enam bulan ko kahwin ni ko tak pernah nak sentuh dia?”.

Mengucap panjang Faried saat ini. Haridz hanya diam tanpa kata.

“Ridz,apa nak jadi dengan kau ni. Ko da langgar salah satu dari tanggungjawab suami terhadap isteri tahu tak..”.ucap Faried lagi.

“Aku tahu Eid..aku tahu..”

“Dah tu kalau ko tahu kenapa ko tak lakukannya?”.

Terdiam Haridz.

“Ridz,ko cuba buka hati ko untuk dia..”.ucap Faried lalu berlalu pergi.

Selepas selesai makan tengah hari bersama staf pejabat, Haridz Ridzuan menyambung kerja-kerja yang masih lagi banyak yang harus disiapkan. Sedang asyik leka menyiapkan kerja. Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Haridz mencapai telefon bimbitnya yang diletakkan di atas meja kerjanya lalu mengangkat.

“Assalamualaikum mama. Kenapa telefon? Mana nak datang ofis ke?”.soal Haridz.

“Shila Ridz,Shila..”.balas Puan Safina dalam keadaan sedu sedan.

“Mama kenapa dengan Shila ma...”.soal Haridz cemas.

“Ridz..Shila kemalangan Ridz. Dia kan hospital sekarang. Mak Nab ada kat sana tengok keadaan dia...”

Tanpa sebarang jawapan Haridz terus bergegas ke hospital.

“Mak,kenapa dengan Shila mak?”.soal Haridz penuh cemas sebaik melihat kelibat Puan Zainab di ruang menunggu.

“Mak tak tahu Ridz. Dorang telefon mak cakap Shila kemalangan..”.balas Puan Zainab dalam esakan.

“Shila kat mana sekarang mak..”

“Shila dalam bilik pembedahan sekarang...”

“Kita sama-sama tunggu ya nak..”

Mereka menunggu dengan penuh kesabaran. Kelihatan juga Puan Safina telah pun sampai di hospital untuk sama-sama menanti perkembangan Shila.

“Ridz,mama rasa baik kita pergi solat dulu. Dah masuk waktu ni. Jom Kak Nab..”. ujar Puan Safina lalu berlalu ke surau bersama-sama dengan Puan Zainab.

Di sudut kecil kelihatan seorang lelaki sedang memanjat doa ke hadrat Illahi.

“Ya Tuhanku,Kau selamatkanlah nyawa isteriku. Janganlah terjadi apa-apa kepadanya. Ya Tuhan berikanlah kesempatan kepadaku agar aku dapat melafazkan kata-kata cinta. Kata-kata yang tidak pernah aku lafazkan kepadanya. Berikanlah kesempatan ya Tuhan...”.

Semakin terdengar esakan Haridz Ridzuan saat ini. Tangisan yang dia tidak pernah tangiskan selama dia melafazkan aku terima nikah Putri Nur Shila. Selesai menunaikan solat. Haridz menuju ke bilik doktor untuk mengetahui keadaan isterinya.

“Isteri awak koma...”

Begitu luluh hatinya saat ini apabila mendengar kata-kata yang dilafazkan oleh doktor sebentar tadi. Langkah kakinya terus di atur menuju ke bilik Shila dirawat. Sebaik membuka pintu kelihatan tubuh isterinya terbaring kaku. Kepalanya dibalut. Kakinya disimen. Bertambah kecewa hati Haridz kini. Ditariknya kerusi ditepi katil itu. Termenung seketika.

“Maafkan abang sayang,maafkan abang yang selama ini tak pernah membahagiakan sayang. Abang bersalah sayang. Abang bersalah..”.ucap Haridz seraya menggenggam erat jari jemari Shila.

Apa yang diharap olehnya kini. Shila membuka mata dan memaafkannya. Setelah beberapa hari koma. Shila kini mampu membuka mata. Namun keadaannya masih lagi lemah. Selama itulah Haridz lah yang setia menemani shila di hospital.

“Alhamdulillah,akhirnya sayang dah sedar. Nilah saat yang abang tunggu-tunggu..”gembira tidak terkata Haridz saat ini.

“Abang...”.

“Shh..sayang jangan banyak bercakap dulu ok. Keadaan tak stabil lagi..”ucap Haridz sambil mengucup bibir Shila.

Shila hanya mampu tersenyum saat ini.

“Sayang,maafkan abang. Selama ni abang abaikan Shila. Maafkan abang shila. Siang malam abang berdoa agar sayang cepat sedar. Akhirnya tuhan dah makbulkan doa abang....”

“Shila dah lama maafkan abang..”

“Terima kasih sayang. Dan saat nilah abang tunggu. Saat Shila sedar. Izinkan abang melafazkan abang sayangkan Shila dan abang nak Shila selamanya ada dalam hati abang..”

“Terima kasih abang,terima kasih kerana sudi terima shila seadanya Shila..”

Lantas dikucup pipi Shila.

-TAMAT-

-Hak cipta terpelihara 2011-

Idea asal oleh : Qarl Qhairiey

Read More..

wordless #2



indah ciptaan tuhan
Read More..

Photoshoot Seorang Retis..apa kata anda ?


Pic 1 : aksi shoot tepi kolam



Pic 2 : aksi shoot keamanan..(peace no war)


Pic 3 : aksi shoot suka-suka



Pic 4 : aksi shoot ala-ala macho

lawakkan..hahaha.. (^_^)v
Read More..

I'm Not The Best

Assalamualaikum..salam readers buat sume kengkawan blogger yang aku hormati..
lame rasenyer x update belog aku yang tak seberapa gah ni...dah bersawang un belog nih...
pedih benor mate nak bersihkan habuk..terbatuk-batuk aku..huk..huk..

entri kali ni aku nak story sal "I'm not the best"..
aku bukanlah yang terbaik tetapi aku cuba nak jadi yang lebih baik dari yang baik..
sampai sekarang un aku masih mencari adakah jalan dan ruang untuk aku jadi yang lebih baik..
i can't find it anymore...
coz tidak akan ada yang lebih baik berbanding DIA yang terbaik....

entri ni hanyalah sekadar nukilan melalui apa yang aku rasa dari hati kecilku..
aku paling gerun bila orang terlalu letak harapan kat aku...
lagi serun bila orang cakap something yang ley wat aku rasa seram...
contohla kan..
'best la ko',,'baiklah ko',,'bagusnya ko'..
fuh,,sume ayat2 cam nih wat aku gerun,serun,seram sume ad...
aku xtaw nape aku rase cam tuh..
rasa takot un ade...
xtaw la nape...
lagi2 lau ada yang puji aku kan..
huh,tyme tuh lagi aku rase nak hentak je pale aku kat jalan tar..
yang uh lagi ak takot...

sbb aku x suke la org puji...(bia aku puji org xpe)
aku rase macam org uh x ikhlas je..cam menghina je..
yela beselakan kite as human ni mulut cakap lain tapi hati kata lain...
sbb tuh aku x caye...
lagi satu aku xmo termakan puji.. sebab pujian akan membuatkan orang jadi riak..
"Tuhan amat membenci orang yang riak"-renung2kan dan selamat beramal..

seorang budak pompuan pernah ckp kat aku..
"ur words always make me cry"
bila aku tanya nape?
dia cakap setiap ayat n kata2 aku sangat menyentuh hati..
dia ckp cam tuh lepas dia bace cerpen yang aku buat..
aku cam x caya je coz aku rasa biasa je ayat aku..
aku un x taw aku nih ade ke sense of humor..

ntah la...till now im still feel that im not the best...
sbb aku rase life aku nih cam bese je...
xde pape attraction un...
yang aku tahu orang salu cakap aku kerek...
sehumble mane ak buat un ade gak orang cakap aku cam tuh...
apetah agi orang2 yang ngate blakang sal aku an..
kerek ke aku?..
x kerek kot cuma jenis aku lau aku xkenal aku x tegur la..
biar jela kan...
be patient coz i know God still with me..
^_^
Read More..

I'm Not the best...

Assalamualaikum..salam readers buat sume kengkawan blogger yang aku hormati..
lame rasenyer x update belog aku yang tak seberapa gah ni...dah bersawang un belog nih...
pedih benor mate nak bersihkan habuk..terbatuk-batuk aku..huk..huk..

entri kali ni aku nak story sal "I'm not the best"..
aku bukanlah yang terbaik tetapi aku cuba nak jadi yang lebih baik dari yang baik..
sampai sekarang un aku masih mencari adakah jalan dan ruang untuk aku jadi yang lebih baik..
i can't find it anymore...
coz tidak akan ada yang lebih baik berbanding DIA yang terbaik....

entri ni hanyalah sekadar nukilan melalui apa yang aku rasa dari hati kecilku..
aku paling gerun bila orang terlalu letak harapan kat aku...
lagi serun bila orang cakap something yang ley wat aku rasa seram...
contohla kan..
'best la ko',,'baiklah ko',,'bagusnya ko'..
fuh,,sume ayat2 cam nih wat aku gerun,serun,seram sume ad...
aku xtaw nape aku rase cam tuh..
rasa takot un ade...
xtaw la nape...
lagi2 lau ada yang puji aku kan..
huh,tyme tuh lagi aku rase nak hentak je pale aku kat jalan tar..
yang uh lagi ak takot...

sbb aku x suke la org puji...(bia aku puji org xpe)
aku rase macam org uh x ikhlas je..cam menghina je..
yela beselakan kite as human ni mulut cakap lain tapi hati kata lain...
sbb tuh aku x caye...
lagi satu aku xmo termakan puji.. sebab pujian akan membuatkan orang jadi riak..
"Tuhan amat membenci orang yang riak"-renung2kan dan selamat beramal..

seorang budak pompuan pernah ckp kat aku..
"ur words always make me cry"
bila aku tanya nape?
dia cakap setiap ayat n kata2 aku sangat menyentuh hati..
dia ckp cam tuh lepas dia bace cerpen yang aku buat..
aku cam x caya je coz aku rasa biasa je ayat aku..
aku un x taw aku nih ade ke sense of humor..

ntah la...till now im still feel that im not the best...
sbb aku rase life aku nih cam bese je...
xde pape attraction un...
yang aku tahu orang salu cakap aku kerek...
sehumble mane ak buat un ade gak orang cakap aku cam tuh...
apetah agi orang2 yang ngate blakang sal aku an..
kerek ke aku?..
x kerek kot cuma jenis aku lau aku xkenal aku x tegur la..
biar jela kan...
be patient coz i know God still with me..
^_^
Read More..

wordless wednesday 1


biar gambar yang menceritakan semuanya ^_^

(fes tyme wat entri untuk wordless wednesday)
(use own pic untuk permulaan)
Read More..

Chat Room...